To
Beloved
Kak
Afzan..

Whose woods these are I think I know,
This house is in the village though,
he will not see me stopping here,
To watch his woods fill up with snow.

My little horse must think it queer,
To stop without a farmhouse near,
Between the woods and frozen lake,
One darknest evening of the year.

He gives his harness bells a shake,
To ask if there is some mistake,
The only other soud is the sweep,
Of easy windand dowsy flake.

One woods are lovely,dark and deep,
But i hav promises to keep,
And miles to go before I sleep,
And miles to go before I sleep.

Hope u will enjoy the poem,
and this is the first encouragement gift
for u to always study hard!

Its simple but the main meaning
is the most important and priceless!!!

Hmm…Bila aku buka jer surat ni
Aku kan teringat pada seseorang yang aku sayang ar..

Walaupun dia berlainan bangsa dengan aku
Tapi dia sangat baik dengan aku..

Detik perkenalan kitorang bukannya manis sangat
tapi aku memang ingat lar sampai sekarang..

Aku bukan cerita pasal pakwe lar..
Aku cerita pasal adik angkat aku..

Lelaki ker perempuan..?
Ala mesti lar pompuan..
Lelaki mana ada time nak wat2 sajak ni..

Ok-ok lelaki jangan marah ek..
Ye lar..
Certain lelaki memang pandai ar wat poem ni..
Kalah pompuan..
Jiwang nak mampus..
HEHE..

SAMBUNG BALIK CITER..

Dia ni namanya Yin..
Panggil Yvonne..
Tak tau lar kalo sekarang dah tukar nama ker blum..

Detik perkenalan
kitorang ni simple jer..

Suatu hari..Ada seorang budak junior datang kat kelas aku..
Tetiber jer nak jumpa aku..
Padahal aku tak kenalpun saper dia..?

Muka dia nampak penat..
Sebab kena panjat tangga..
Sian kan..

Rupenyer dia nak pinjam baju aku..
Aku lu pakai smart giler..
Kalo tak takkan lar ada yang sanggup datang jauh2
nak pinjam baju..

Sebenarnya aku memang terpaksa pakai smart..
Peristiwa ni pun berlaku waktu aku berkuasa..
Senior n pengawas kat Sekolah..

Memula aku buat bodoh jer..
Ye lar kalo nak pinjam tunggu lah balik sekolah..

Tetiber dia cakap nak guner masa tu
sebab dia nak gi pertandingan debat..
Sekolah ni pun satu ..
Kenapa tak sediakan blazer n pakaian khas untuk kanak 2 rebina yang dah matang ni..
Sian lak kat diorang kena pakai baju ‘cop P’..

Akupun terus ajak dia gi bilik aku..
Dah lar kena menapak balik ke asrama..
Kena pulak panjat 4 tingkat..
Sebab bilik aku kat atas n hujung sekali..
Memang memenatkan..

Tapi aku pelik jugak.
.2 tahun aku duk turun naik tangga tak kurus2..
Alih2 makin debab aku duk sana..

Skang duk tingkat bawah..
Ok lak..
Dah surut ar..

Ar..Sejak hari itu..
Dia makin rapatkan diri ngan aku..
Aku tau kenapa?
Sebab aku pengawas..
Senior lak tu..

Kalo aku jadi dia pun aku bangga dapat berbaik ngan senior+pengawas lagi..

Lama2 akupun jadi lar kakak angkat dia..
Tapi kengkadang dia ni bermasalah sikit..
Dia ni suka sangat kawan ngan lelaki..
Sampai dak laki tu leh lak paka dia jadi awek..

Aku yang dengar masalah dia
Memang tak reti nak menjawab
Sebab masa tu pun aku zero knowledge dalam arena percintaan ni..
Dak skema la katakan..
Kuikui..

Ada sekali tu Aku tak layan dia..
Dia merajuk giler..
Sampai tulis surat kat aku..
Memprotes..
Dia kata tak der orang sayang kat dia..
Tak der orang peduli kat dia..
Tak der saper kasihan kat dia..

Kengkadang,
Tak paham aku ngan sikap dia ni..
Tapi aku try ar..
Lagipun aku tak leh nak cakap lebih sangat ngan dia
Sebab agama dia berbeza ngan aku..
Dia Buddha..
Aku Islam..

Tapi aku suka time dia cakap dia pernah tertarik dengan Islam..
Tapi ada kekangan dari keluarga dia.
Mak ayah dia cakap diorang hantar dia ke situ untuk study
bukan untuk Islam..

Bapa dia ugut untuk pindahkan dia ke sekolah biasa kalau dia meneruskan niat dia tu..

Aku cakap kat dia..
Kalo dia betul2 berminat
Dia layak untuk membuat pilihan sendiri bila umur dia cukup 18 tahun..

Erm,akhirnya dia akur gak ngan nasihat aku..

Kali terakhir kitorang berhubung ialah
melalui kiriman kad raya yang dikirimkan
lepas habis SPM..

Lepas tu terus lost contact..
Surat2 yang dia bagi masih tersimpan kukuh sampai sekarang..

Yvonne Dalam Kenangan..